Honda New Blade, Efek Revolusi Mesin

Posted by ragiel pendowo on Thursday, September 6, 2012


Honda New Blade pacuan Denny Triyugo Laksono mendadak jadi omongan. Di putaran ke-3 Petronas Asian Road Racing Championship (PARRC) 2012 di Zhuhai International Circuit (ZIC), Zhuhai-Cina, (4-5/8) lalu. Underbone 115 cc andalan Astra Motor Racing Team (ART) itu tahu-tahu bisa masuk rombongan depan.

Padahal dari seri pertama di Sepang, Malaysia dan kedua di Sentul-Bogor, pacuannya enggak sampai finish karena setingan mesin belum maksimal. Hebatnya lagi, Denny yang naik podium 3 race 1 dan podium 2 di race 2, posisi startnya saja di urutan 20. Kebayangkan gimana usaha kerasnya.

Usaha Denny sangat membanggakan, meskipun setingan belum maksimal betul. Karena masih banyak yang mesti diperbaiki dan dirawat. Tapi, secara garis besar, mesin yang dipakai Denny dan Wawan memang ada banyak ubahan di berapa sisi, ujar Benny Djatiutomo menajer Astra Motor Racing Team (ART).

Revolusi mesin yang dilakukan tim ART sejatinya fokus pada racikan mesin. Paling signifikan, ubahan setingan terjadi pada komponen di ruang bakar, lubang porting, kem, karbu dan kruk-as. Semua itu direvisi ditujukan untuk menekan suhu mesin agar tidak terlalu tinggi.

Contohnya ruang bakar. Biar kompresi enggak gampang ngedrop, gap ring seher dibikin lebih rapat dari ukuran 0,25 mm jadi 0,10 mm. Tapi, agar panas seher enggak terlalu tinggi, celah liner dengan seher dibikin renggang dari 0,02 mm jadi 0,04 mm. Bahkan dikasih kompresi 11,5 : 1 pakai bensin lokal Cina. Suhu mesin enggak lebih dari 144 celcius. Jadi, masih aman, ujar Andi Makhrizal alias Ope yang kebagian seting mesin.

Sementara aliran gas bakar dari karburator merek UMA 24 dengan setingan spuyer 42/102, diatur masuknya dengan kem yang punya LSA (Lobe Sparation Angle) 102 untuk klep in dan 103,5 buat klep out. Cuma soal kapan waktu buka-tutup klep masih dirahasiakan.

Namun yang paling terasa adanya peningkatan yaitu terjadinya ubahan pada lubang aliran masuk gas bakar juga lubang buangnya. Begitu arah porting di lubang inlet dan exhaust dirombak total, menurut Ope, tenaganya terdongkrak drastis mulai dari 6.000 - 14.000 rpm dilihat dari data logger.

Sebelum ubah lubang porting, diukur pakai alat Superflow SF60 cuma dapat 47 CFM. Tapi, dengan adanya ubahan justru naik jadi 51,6 CFM. Padahal diameter lubang dekat bos klep awalnya 25 mm dibikin jadi 27 mm. Sedangkan lubang ex jadi 24 mm dari 23,5 mm, imbuh Ope. (motorplus-online.com)

DATA MODIFIKASI
Ban belakang : Dunlop

Ban depan : Dunlop

Pengapin : YZ125

Knalpot : AHM versi baru

Handel rem : Variasi







{ 0 comments... read them below or add one }

Post a Comment